unta, kerbau, kambing, sapi.. weits.. ayam ga bole ikut!!

tulisan ini diinspirasi oleh dawuhnya Buya pas makan sing bareng td.. pas sapi n kambing qurban tetangga kami datang.. d tengah2 kmi menikmati suapan2 nasi tiba2 beliau bilang “nek oleh kurban pithik aqu yo kurban” (klo boleh berkurban ayam ya saya berkurban, pen). hemm… sesaat saya tergelitik dan hampir terpancing buat berkomen konyol *seperti biasa* atas statemen itu, tp koq rasanya ga terlalu etis. saya jadi kepikir kalo pastinya buya emang bener serius pengen kurban tapi karena *mungkin* faktor duit jd terlontarlah statemen demikian.

yah..  hukum kurban emang sunnah muakkadah (sunnah yang diutamakan) bukan wajib!! Berkurban harus pada hari raya ied adha dan hari tasyrik (hari ke 11, 12, dan 13 bulan dzulhijjah,pen). Trus.. kurban jg  hanya buat orang yang mampu menyediakan hewan sembelihan dengan cara halal tanpa berutang. So.. klo ga mampu ya ga maksa.. *kan Islam ga penah maksa :)*

O ya.. satu lagi!! Kurbannya harus binatang ternak, seperti unta, sapi, kambing, atau biri-biri. So.. ayam, bebek, dan sejenisnya ga masuk itungan loh ya… trus gmana soal ngebagiin daging kurban, ada info dari status tman fb saya *maaf ya saya colong buat blog ini* bahwa : sebagian kaum salaf lebih menyukai membagi qurban menjadi tiga bagian: Sepertiga untuk diri sendiri, sepertiga untuk hadiah orang-orang mampu dan sepertiga lagi shadaqah untuk fuqara. (Tafsir Ibnu Katsir, 3/300).

well banyak pidato kali rupanya saya ini… *hhehe* oke oke.. sejatinya kurban itu mengajarkan pada kita bahwa yang namanya kebahagiaan ntu harus di-share… ya toh??

Iklan