Tiket!!

06.59 !!

mati aku.. 30 menit sekian detik lagi argo wilis itu berlalu, dan parahnya tiket itu masih ditanganku. belum juga genap nyawaku, kupacu motorku, yang hampir lima tahun ini ‘kuaniaya’. setia sekali dia, pikirku. tak pernah sekalipun ia rewel walaupun seringkali aku memperlakukannya agak kasar. :p

‘ak d dpn pntu msk peron’

kubaca pesansingkat darinya di tengah gerungan mesin2 motor di kiri-kananku. 89.. detik per detik countdown di trafficlight ini melamban!! resahku semakin menggunung. keringat dingin membasahi kedua setir motorku. ini masih trafficlight pertama, belum nanti yang kedua, ketiga.. aahh pikiran buruk terus membayangi. bagaimana jika karena kebodohanku dia menunda kepulangannya ke kota dingin itu. arghh.. seandainya aku bangun lebih pagi.

aku memacu motorku lebih kencang. khawatir semua yang dikepalaku mewujud nyata. ckiiiit!! innalillahi.. hampir saja penyebrang itu, sepeda kebonya dan aku celaka. sepersekian detik setelah kejadian itu, seakan aku tak pernah mengalaminya, kembali aku mengegas motorku lebih dalam lagi. aku tak berani memandangi speedometernya. Ya Tuhaaan.. Aku memasrahkan nyawaku padaMu. tapi Kau tau kan aku sama sekali tak pernah membayangkan meregang nyawa di jalanan. aku bahkan sudah berencana mati tenang di rumah saja didampingi orang2 tercinta. hasshh.. pikiran apalagi itu!!

tikungan terakhir.. aku sudah tak berani memikirkan jam berapa sekarang, sudah tak sanggup membayangkan raut muka menunggunya. pastinya akan sangat asing bagiku. tidak pernah sekalipun dalam hidupku melihat pria ini marah. mengerutkan wajahnya, memelototkan mata, meninggikan suara. Ya Allah.. aku mengambil putar balik di u-turn pertama. aku terburu2.. tak serasional itu untuk berpikir menghidupkan lampu sign. ‘Jancuk koen mbak!!’ arrgghh.. aku tak mungkin meladeni amarah pengendara motor itu, waktuku sudah hampir habis.

‘5 missed calls’

semuanya dari dia. dia mungkin sudah sangat amat teramat resah menungguku. resah hatinya pastinya resahku juga. kini berlipat2 rasanya di dadaku. kalau tidak sedang ada di kerumunan orang mungkin aku sudah melepas airmata. aku berlalu pergi setelah kuberikan STNK dan selembar 5ribuan pada bapak2 dalam pos parking itu, aku mengambil STNK ku kembali bersama satu tiket parkir dan empat lembar ribuan. sedikit lagi, dan resahku tidak mau pergi.

aku lari sekuatnya, sekencang yang aku bisa. seingatku aku sekalipun tidak pernah lepas dari julukan pelari terakhir dalam pelajaran olahraga sejak SD sampai SMA. tapi kali ini aku harus cepat. aku tidak mau dia terlambat, apalagi karenaku. ku tatap kembali layar ponsel sambil berlari. Ya Tuhanku!! Delapan menit lagi!!

aku mengenali pria itu, sosok jangkung berjaket hitam. aah mengapa di saat seperti ini pun pesonanya tidak sedikitpun memudar.  Dan mata teduhnya menatapku, darinya bersemi embun. aku tahu itu resahnya, tapi kenapa airmata? itu akan membuatku lebih tidak sanggup lagi. “menunggu lama? maaf.” aduh, kenapa kata2 itu.. bodoh! tentu saja dia menunggu lama. kuberikan tiketnya “ini.. pergilah sekarang kang. tidak mau tertinggal kereta bukan?” munafik!! aku orang yang paling tidak menginginkannya pergi. tapi dia terdiam, tangannya pun tak menyambut selembar kertas yang kuulurkan. dia masih terpaku pada wajahku. ada apa? tidak kulihat guratan marah sama sekali.. ya Allah.. come on.. “mau menunggu ku kembali?” akhirnya ia berkata-kata, akhirnya.. satu pertanyaan darinya yang pastinya kujawab dengan IYA.. anggukan kecil dariku.. dan kemudian, panggilan terakhir untuknya.. argowilis itu harus segera pergi.. si mata teduh berlari memasuki peron.. terakhir ia membalik badannya untuk memberiku lambaian tangan tanda perpisahan.. pertahananku pun runtuh, jilbab abu ini yang sudah basah oleh keringat terpaksa menerima guguran airmata.

Iklan

it’s about donuts..

–ow halow my beloved blog..

Kira-kira 3 mingguan yang lalu saya ngejalanin tugas rutinan dari kantor. Seperti biasa,  ‘Outing’ membelah kejamnya jalanan Surabaya demi menjalankan amanah setoran ke Bank *saya menyebutnya outing karena emang keluar dr habitat saya di meja kerja:P*. Kesempatan untuk ngilangin suntuk nih.. emm, ssstt.. klo boleh kasi tau.. kebetulan dua cabang Bank P******, bank tempat saya ditugaskan, ada di Pusat Perbelanjaan!! hahhahah.. kesempatan buuuanget kaaan.. *ketawa setan* bisa sekalian cuci mata.. ini sih namanya Sekali Dayung Dua Pulau Terlampaui ngeehehe..

Sementara semua masih disiapkan oleh partner kerja saya, saya ber-istikhoroh :p , mikir, ke cabang yang mana diantara dua. Akhirnya saya putusin buat njabanin Bank P****** yang di dalem Mall di daerah Surabaya Selatan. Setelah semua siap,  cabs lah saya.. Dengan semangat membara tentunya..

Pas waktu lagi enak perhatiin countdown timer d traffict light terakhir, saya denger bunyi aneh yang ternyata berasal dari perut saya sndiri. 😀 Kebetulan sekali sodara-sodara.. jam pas saya kudu keluar hari itu nanggung banget, terlalu ‘pagi’ untuk makan siang, tapi perut sepertinya ngejerit minta cemilan. 😀 Baiklaahh.. kita selesaikan urusan pekerjaan dulu. :p

Dan yang terjadi selanjutnya, sangat mudah ditebak, yapz.. Cari Makanan! dan di Mall ini, kebetulan ada Warung Donat yang terkenal dengan slogan american’s number wan donatnya.. heheww.. mampirlah saya.. dan jujur.. ini pertama kali banget nya saya mampir buat beli langsung di counter nya sndri.. *soalnya biasanya dibeliin* :p Mas2 penjaga counter nya baek banget 🙂 saya nanyain satu2 semua donat yang dipajang disitu dan si mas menjawab dengan sabar.. 😀 Dan setelah pus nanya2, finally saya mencomot setengah lusin donat, Dan akirnya.. saya pulang dengan perasaan puas karena bawa oleh2.. ngehehe

nyammmm.. nyamm.. :p~

nyammmm.. nyamm.. :p~

yahh.. saya menyadari.. tindakan saya sungguh membahayakan nyawa saya sndiri :D, karena pulang ke kantor dengan membawa tentengan *apalagi isi nya makanan* tentu saja adalah hal yang akan sangat menarik atensi warga kantor. Deg-degan saya masuk ruangan FO.. ahh.. aman.. kantor lagi sepi.. hhhe.. tepat sejam sebelom makan siang, saya, mbak sarah dan para wanita d kantor membuka kotak donat itu, dan dalam sepersekian detik insting predator kami membuat kotak donat itu kosong.. hhaha.. puas puas.. ^^

Yupsiee.. Donat yang saya dan teman2 nikmati ini memang istimewa.. selain karena harga nya yang memang istimewa *iyalaahh..35rebu perak sekotak* juga karena rasanya memang enak. yang saya makan kebetulan yang Triple Choc, jadi donat nya sndiri emang coklat, trus topping nya coklat, dan filling nya coklat. Enak? dalam 2-3 gigitan pertama sih enak, begitu yang ke-empat berasa deh eneg nya. 😀 trus, ada yang topping nya mangga, kiwi sama mocca. seger. Yang bikin donat ini istimewa lagi dan beda dengan donat branded terkenal yang satunya adalah, label halal yang terpampang gede banget di kotaknya. Ini nih yang bikin saya ma temen-temen ngga berpaling ke merek lain. Memang komitmen menjaga kualitas ngga boleh lepas juga dari komitmen menjaga ketenangan hati konsumen, apalagi 89% penduduk Indonesia kan beragama Islam. 🙂