what a problem..

lagi2 topik ini.. tentang sesuatu yang sebenernya sangat “abu2” buat saya.. pernikahan..

gini.. baru2 ini bapak saya nge-renov rumah kami.. ya nambah2 ruang laaah.. biar ada space buat anak2nya yang bejibun.. dan, tiba-tiba, persepsi kebanyakan orang di lingkungan kami adalah : bapak saya bakalan mantu alias saya bakalan menikah (ato dinikahkan lebih tepatnya).. sungguh pandangan yang sebenarnya lumrah ada di pikiran mereka, mengingat anak perawan bapak yang perdana udah segede ini..

tapi tunggu.. halooo.. saya yang jadi kena tulahnya.. orang2 yang berpersepsi demikian jadi dengan teganya nanya2 ke saya soal pernikahan.. yang sebenarnya menurut saya ga sopan banget ditanyai ke anak perawan kaya saya nii.. alhasil, saya yang ga mudeng setengah mati kelimpungan buat ngejawabnya.. tapi berhubung udah denger pertanyaan kaya gitu berkali2, akhirnya saya cuma bisa ngejawab “ahhaha.. iyaaa.. doanya aja” sambil senyum2 geje bin aneh.. (uaseemm..)

waktu saya bilang saya kelimpungan buat ngejawab pertanyaan seputar pernikahan, itu emang bener2 terjadi.. pasalnya, officially saya sendiri ga punya bayangan soal apa itu pernikahan, komitmen dan bla bla bla.. yang kedua, saya ga punya bayangan soal mau nikah sama siapa?? saya bingung tujuh turunan soal ini.. karena, dibilang single sebenernya ga juga (korban sistem.. hhhrrggh..).. dibilang punya calon pendamping, manaaaaa orangnyaaa?? (tunjukkan batang hidungmmu^^!) jadilah saya makin geje aja soal pernikahan.. makin ditanya makin ga mudeng.. makin sering dibahas makin ga ngeh..

akhirulkalam.. tanpa ada kesimpulan yang jelas saya memutuskan untuk let the life flow aja.. menunggu waktu yang menjawab (selalu begitu -_-).. membiarkannya (lagi2) menjadi misteri.. atau akan datang seseorang yang sanggup menjawab pertanyaan saya?? who knows..

Iklan

malas dot com

pernah ga ngerasa tulisan kamu ga pantas untuk di publish?? berasa kaya “uhhh ga mau nulis ahh.. abisnya tulisan saya ga penting sihh..” ato.. “aduuhh.. tulisan gua engga banget deee..” ato.. “mending nulis2 di tembok belakang tetangga gua aja..” dan semacamnya dan semacamnya?? nihh saya sedang mengalaminya..

apalagi pas liatin blog nya temen2 yang keren2.. langsung berasa ciuuut nyali.. 😦

tapii… dipikir2 lagi.. justru perasaan yang kaya gitu yang bikin saya jadi makin males nulis.. jadi penghambat terbesar buat proses pembelajaran saya.. bikin ogah nulis padahal sebenernya ada setumpuk ide di kepala..

ayolahh.. pergilah kau setan malas..